Saturday, July 31, 2010

KBB #18 : French Macaron (another story)

Cerita French Macaron ternyata belum selesai niih..
Setelah perjuangan *lebay* sebelumnya menaklukan si mas karoon alias macaron ini berakhir menyedihkan, ternyata masih harus berlanjut di babak berikutnya di tantangan KBB kali ini *nangis guling-guling..*


Kalau kita lihat resepnya, bahan dan cara membuatnya terlihata sangat simpel dan mudah. Tapi ternyata ini bukan hanya sekedar baca dan praktek, tapi lebih merupakan teknik (atau malah ditambah faktor keberuntungan??).
Kenapa teknik yang penting dalam resep ini? Ya karena banyak banget yang harus diikuti tips dan triknya. Dari mulai umur putih telur, cara mengaduk, menyimpan / resting adonan, sampai mengovennya ngga bisa asal-asalan. Kekurangan bisa gagal dan kelebihan juga bisa ancur.. whuuaaahh...

Untuk tantangan kali ini saya tetap pake resepnya Helen Tartelette, karena ingin membandingkan atau menganalisa *ciieee..* kesalahan-kesalahan yang saya bikin sebelumnya.
Meskipun hasilnya masih sangat tidak memuaskan, tapi lumayan lah ada beberapa kaki yang muncul meskipun tidak simetris heheheh.. Jadi tetep saja tidak cantik bin lucu :'(


Mocha macaron


Untuk resep tantangan kali ini bisa dilihat di blog KBB aja ya, sedangkan untuk resep yang saya pakai udah pernah diposting DISINI. Isinya saya pakai ganache coklat ditambah kopi alias rasa moka. Buat fillingnya saya pake resep kira-kira aja soalnya bikinnya sedikit banget, kan makaron yang ada kaki (sebelah pula) cuman dikit.. 4 tangkup aja :D.

Campuran buat mocha ganache-nya : 30 gram dark coklat, 15 gram krim, kopi instan (kayaknya 1/2 sdt). Waktu diicip.. whuaah.. agak terlalu pahit. Sisi positifnya, kalau dimakan sama makaron yang manis jadinya pas deh.



Kali ini, saya coba pengadukan almond dengan putih telur hanya menggunakan sendok tanpa menggunakan spatula. Soalnya adonan yang saya buat hanya 1/3 resep saja, jadi sedikit banget. Selama ini kalau memakai spatula kayaknya jadi terlalu encer si adonannya, kalau yang ini rasanya sih konsistensi seperti aliran magmanya pas *kepedean*.

Foto kiri bawah : dipanggang dengan oven listrik
foto kanan bawah : dipanggang dengan oven gas


Waktu adonan dispuit kerasa banget deh lebih kental dibanding sebelumnya, tapi meskipun kental dia bisa rata dalam hitungan beberapa detik. Yang bikin pede nih, setelah 1 jam diistirahatkan eh ternyata permukaannya udah kering. Horrreee.. biasanya, meskipun udah berjam-jam tetep aja lengket surengket. Si loyang saya simpen di kamar, trus nyalain kipas. Padahal cuaca agak-agak mendung, untung ngga masuk angin heheh.. Jadi total hampir 2 jam adonan diistirahatkan baru masuk oven yang dipanaskan 150 derajat C.

Karena penasaran sama panasnya oven, adonan saya bagi dalam 2 loyang. Satu loyang masuk ke oven gas (oven gas jadul yang pintunya udah harus diganjel pake koran supaya nutup rapet hehe..), dan satunya lagi pake oven listrik kecil. Ternyataaa.. yang pake oven listrik hasilnya lebih bagus. Bagus disini maksudnya udah mau keluar kaki, tapi kakinya tidak simetris dan agak meluber keluar. Kurang cantik lah pokoknya mah. Sedangkan yang pake oven gas, si makaron membumbung, ada retak-retak, dan tentu saja tanpa kaki.

Mocha macaron
Tuh keliatan ngga si kaki-kaki yang ancurnya?

Hmm... belom kelar nih ngetik-ngetiknya, ntar diterusin lagi yaa.. Belom kirim laporan ke ibu2 host, ntar ngga dapet logo lulusnya lagi hehehe...

Updated :

Jadi analisa saya *gubrakk..*, membuktikan teori orang-orang bahwa suhu oven tuh bener-bener penting. Buktinya ini, adonan yang sama dipanggang bersamaan di tempat yang berbeda. Pake oven listrik, sekitar 5 menit udah mulai ada kaki. Sedangkan yang didalam oven gas lamaaaa banget, udah gitu crack dan ngga ada kaki sama sekali.
Trus sepertinya permukaan belom kering bener sebelum masuk oven. Karena waktu dipanggang, ada beberapa sisi yang masih merojol dan mbleber keluar. Aaarrrgghh.. pokoknya si kaki belom okeh! Tidak simetris, keriting, dan berbenjol-benjol.

Naahh.. keliatan kan sisi yang ngga muncul kakinya, atau si kaki yang mbleber kemana-mana :P


Mocha macaron

Akhirnyaa.. setelah mepet kirim laporan, dapet tanda lulus juga :D
Oya, dapet link ini nih dari mba Lukie : http://www.syrupandtang.com/200712/la-macaronicite-2-basic-technique-and-simple-macaron-recipe/
Belom sempet baca yang teliti, tapi keliatannya okeh banget buat ngajarin yang masih suka gagal seperti diriku.
Dapet satu lagi nih : http://www.mercotte.fr/2008/03/20/desperatly-seeking-macarons/
Dan lagi :  http://www.mercotte.fr/2008/03/20/desperatly-seeking-macarons/



5 comments:

Monica Adriana said...

teh sofie, selamat yaa macarons nya akhirnya punya kaki juga.. hihi. emang suhu oven buat panggang macarons tricky banget, sampe sekarang ak blm nemuin suhu yg pas nih.. :(

etjo said...

Mbak Sofie,

tulisannya Helen yang ini bagus juga loh...
http://dl.dropbox.com/u/546793/Demystifying%20Macarons%20-%20Desserts%20Magazine.pdf
Dapet dari linknya mbak Arfi..
Kali kali bermanfaat klo mo nyoba lagi..
Yang penting akhirnya kluar juga khan kakinya, malah super heboh betisnya :-))
Tetap Semangat! *halah apa juga ini*

Lukie

Sofie said...

@ Monica : bener Mon, ngacay banget deh liat hasil punya temen2 yang berhasil.. Hasil yang sekarang sih sebenernya maksa buat dipoto doang, karena sisi belakangnya sih kakinya menghilang hehe..

@ Mba Lukie : iya mba, dari awal rame ngomongin soal macaron taun lalu, sy udah save tuh versi pdf-nya. tapi ternyata membaca belum tentu bisa berhasil xixixi..

Retno Prihadana said...

cantiiiiik, bisa loncat-loncat ada kakinya :. Aku masih penasaran niy pengen bikin lagi, percobaan pertama gagal...nggak sempet bikin lagi dah dikejar sama orderan..he..he ngeles dot com . Pake kopi enak banget, secara aku penggemar kupi ^_^

Sofie said...

makasih mba retno..
tapi loncat2nya belom sepenuh jiwa nih heheh.. kepengen nyoba lagi juga, doyan banget soalnya :D

Blog Widget by LinkWithin